Menjadi Pemimpin Ibadah – Berapa Lama Anda Harus Memimpin?

Bagi para pemimpin ibadah di mana-mana, ini adalah pertanyaan standar.

Sementara kita semua ingin fleksibel untuk mengizinkan Tuhan bekerja dalam kebaktian gereja kita, kita tidak akan lepas dari kenyataan bahwa setiap orang memiliki pendapat tentang berapa lama kebaktian seharusnya. Ketahuilah bahwa pemimpin ibadah dan musisi akan selalu berpikir itu harus lebih lama, sementara banyak jemaat tidak setuju dengan pemimpin ibadah dan percaya itu harus lebih pendek.

Duduk selama salah satu sesi penyembahan ini tampaknya menunjukkan kelemahan atau kekurangan spiritualitas! Sebenarnya itu berpotensi menyampaikan kram dan akal sehat. Orang bodoh mana pun dapat melihat bahwa ini tidak cocok, tetapi tampaknya bukan beberapa tetapi konon bukan beberapa pemimpin ibadah, yang terus mengeluarkan waktu memimpin ibadah secara maksimal.

Saya pernah melayani di Hills Christian Life Center, Mekah untuk para musisi Australia (apakah kita semua menghadap Hills ketika kita berdoa?), dan melihat Darlene memimpin penyembahan. Itu berlangsung 20-25 menit. Syok, takjub! Mereka langsung menghadap hadirat Tuhan sejak lagu pertama, baca surat Yasin dan mereka tidak melakukan penyembahan seperti yang dilakukan beberapa orang selama lebih dari satu jam. Ini harus berbicara banyak kepada kita yang memimpin ibadah. Ibadah itu harus DINIKMATI, bukan DILAKSANAKAN!

Nah, atas nama alokasi sumber daya dan akal sehat, berikut beberapa konsep waktu dalam beribadah:

1. Terlepas dari berapa banyak atau sedikit yang ada di dalam ruangan, MULAI TEPAT WAKTU. Itu bukan pertunjukan, dan Anda melakukan ini seperti untuk Tuhan, jadi seharusnya tidak ada bedanya berapa banyak yang ada di ruangan itu.

2. Soalnya, ada berkat dalam ibadah memimpin dan melayani pribadi Tuhan!

3. Siapkan 2 lagu : Jadi, ketika Anda memilih trek untuk layanan ini, Anda tidak perlu memutar semuanya!

4. Jangan terjebak dalam program: Saat memimpin penyembahan, fleksibellah untuk mengubah lagu, memotong lagu atau menambahkan lagu jika Roh mengizinkan. Saya selalu waspada terhadap perintah layanan yang dirilis. Jarang mereka diatur waktunya, yang bahkan lebih menakutkan! Sekarang, saya tahu kita membutuhkan beberapa jenis urutan pelayanan, dan bahwa segala sesuatu perlu dilakukan secara berurutan, tetapi jangan mengorbankan gerakan Roh di atas altar program yang teratur! Jika sesuatu terjadi, kita ingin bebas untuk berubah.

5. Kapan anda berhenti beribadah? Sekali lagi, ini semua tentang menjadi seorang pelayan, tidak memiliki cara Anda sendiri!

6. Tanyakan pada diri sendiri, “Berapa kali kita ingin menyanyikan lagu ini?” Salah satu umpan balik yang paling umum dari para pemimpin penyembahan adalah mereka mengulang-ulang lagu atau bagian-bagian dari lagu sampai pada titik frustrasi.

Jadi, ketika melakukan pekerjaan dasar untuk sebuah kebaktian, pertimbangkan konsep-konsep ini dan pekalah baik kepada Roh maupun kepada mereka yang ada di dalam jemaat. Anda dipanggil untuk mengarahkan ibadah, tidak melakukan dan tidak menyiksa. Dalam analisis terakhir, lebih sedikit lebih banyak dalam hal memimpin ibadah.

Jika Anda ingin belajar lebih banyak tentang memimpin ibadah, saya ingin membantu Anda menjadi pemimpin ibadah yang Anda inginkan.